Duel Belanda vs Ekuador Berakhir Imbang 1-1 Lewat Gol Cody Gakpo dan Enner Valencia

Duel Belanda vs Ekuador Berakhir Imbang 1-1 Lewat Gol Cody Gakpo dan Enner Valencia
Duel Belanda vs Ekuador Berakhir Imbang 1-1 Lewat Gol Cody Gakpo dan Enner Valencia

NEXTSPORT.ID – Timnas Belanda harus puas, mendapatkan satu poin pada pertandingan kedua Grup A Piala Dunia 2022 usai ditahan imbang Ekuador dengan skor 1-1, Sabtu (26/11/2022) dini hari WIB.

Laga Belanda vs Ekuador yang digelar di Khalifa International Stadium, Doha, Qatar itu berjalan ketat.
Belanda unggul lebih awal melalui gol cepat Cody Gakpo saat laga baru berjalan 6 menit.

Akan teta[i, Ekuador berhasil menyamakan skor di babak kedua lewat Enner Valencia (49′).

Walau diunggulkan, hasil seri ini sepertinya akan disyukuri oleh tim asuhan Louis van Gaal mengingat di babak kedua, mereka tamil habis-habisan ditekan Ekuador.

Hasil ini membuat Belanda berada di puncak klasemen Grup A dengan mengemas empat poin, sedangkan Ekuador berada di peringkat kedua.

Sementara bagi Qatar, hasil imbang Belanda dan Ekuador membuat sang tuan rumah menjadi tim pertama yang tersingkir dari Piala Dunia 2022.

Qatar untuk sementara terdampar di dasar klasemen Grup A dengan koleksi nol poin setelah selalu kalah dalam dua matchday pertamanya. Di matchday terakhir, mereka akan menghadapi Belanda, sementara Ekuador ditantang Senegal.

Jalannya Pertandingan

Ekuador tampil agresif di menit-menit awal dengan menerapkan garis pertahanan mid-block. Pressing La Tri baru aktif saat pemain Belanda menguasai bola di garis tengah lapangan.

Taktik bertahan Ekuador direspons Belanda dengan menerapkan operan direct ke lini tengah. Pendekatan itu langsung membuahkan hasil dengan Cody Gakpo mencetak gol pada menit ke-6.

BACA JUGA:  Prediksi Skor Barcelona vs Sevilla di Liga Spanyol 2022-2023

Gol Gakpo berawal dari bek Nathan Ake yang melepaskan umpan mendatar ke tengah lapangan. Davy Klaassen yang menguasai bola kemudian melakukan sedikit dribble sebelum memberikan Gakpo umpan di depan kotak penalti.

Striker 23 tahun itu kemudian menggiring bola beberapa meter ke sisi kiri kotak penalti sebelum melepaskan tembakkan keras menggunakan kaki kiri yang tak bisa dihalau kiper Hernan Galindez.

Ekuador merespons gol cepat De Oranje dengan bermain lebih berani. Mereka berinisiatif menguasai bola dan coba melancarkan serangan lewat kedua sisi sayap yang diisi Estupinan dan Preciado.

Namun, upaya tim asuhan Gustavo Alfaro itu kurang efektif. Belanda yang juga bermain dengan skema tiga bek plus dua wingback, sama sekali tidak kesulitan untuk meredamnya.

Pada menit ke-24, upaya Ekuador mulai menemukan hasilnya. Mereka mampu masuk ke final third Belanda untuk menciptakan ancaman serius untuk Oranje.

Moises Caicedo melihat salah seorang rekan setimnya tidak dijaga dan berusaha mengirimkan sebuah operan rendah padanya. Bagaimanapun, salah seorang pemain bertahan lawan membaca permainan dengan sempurna dan menghalau bahaya ini.

Pervis Estupinan kemudian mengantarkan sebuah umpan silang lambung ke area penalti Belanda tetapi masih mampu di gagalkan oleh pemain bertahan lawan.

BACA JUGA:  Gagal Bawa Pulang Emas, Shin Tae-yong Ucapkan Permohonan Maaf

Serangan Ekuador tak berhenti sampai disitu. Kembali melalui sisi kiri pertahanan Belanda, mereka memberi ancaman serius pada menit ke-27.

Enner Valencia coba melebar untuk menerima umpan di sisi kiri kotak penalti Belanda. Dia kemudian melepaskan umpan silang tetapi dua rekannya di kotak terlarang gagal menyambut umpan matang itu.

Pada menit ke-32, Ekuador kembali menebar ancaman. Mendapat umpan di sisi kiri kotak penalti, Enner Valencia melepaskan tembakkan keras menggunakan kaki kanan yang masih mampu dimentahkan kiper Andries Noppert.

Laga berjalan alot setelahnya. Belanda kembali lebih banyak menguasai bola tetapi kesulitan untuk menciptakan peluang bersih.

Ekuador sempat mencetak gol pada menit 45+3 melalui Pervis Estupinan, tetapi wasit menganulir gol itu karena offside. Skor 1-0 untuk keunggulan Belanda pun tak berubah hingga jeda.

Di babak kedua, Ekuador langsung menghentak. Mereka berhasil mencetak gol pada menit ke-49 setelah memanfaatkan kesalahan lini tengah Belanda.

Pervis Estupinian berhasil mendapatkan bola di depan kotak penalti Belanda untuk kemudian melepaskan tembakkan keras yang masih bisa dihalau Noppert.

Namun, bola rebound berhasil disambar oleh Enner Valencia lewat sepakkan keras di muka gawang untuk membawa Ekuador menyamakan kedudukan 1-1.

La Tri terus menekan Belanda pasca gol tersebut. Mereka bahkan nyaris berbalik unggul pada menit 58 andai tembakkan keras Gonzalo Plata dari dalam kotak penalti tidak membentur tiang gawang.

BACA JUGA:  Arema FC Mudah Datangkan Pemain Bintang, Juragan 99 : Bonus Lancar & Gaji Tepat Waktu !

Timnas Belanda terlihat kesulitan mengembangkan permainan pasca kebobolan. Louis van Gaal sampai harus menarik keluar Davy Klaassen pada menit ke-68 untuk digantikan Steven Berghuis guna memberikan tenaga baru di lini tengah.

Oranje kembali memasukan dua pemain yakni Wout Weghorst dan Marten de Roon untuk menggantikan Cody Gakpo dan Teun Koopmeiners pada menit ke-79.

Namun, permainan mereka tetap tidak berkembang dan justru lebih banyak ditekan oleh Ekuador. Skor 1-1 pun pada akhirnya tidak berubah hingga wasit meniup peluit panjang tanda rampungnya pertandingan.

Susunan Pemain Belanda vs Ekuador

Belanda ((3-4-1-2): Andries Noppert; Jurrien Timber, Virgil van Dijk, Nathan Ake; Denzel Dumfries, Teun Koopmeiners (Marten de Roon, 79′), Frenkie de Jong, Daley Blind; Davy Klaassen (Steven Berghuis, 68′); Cody Gakpo (Wout Weghorst, 79′), Steven Bergwijn (Memphis Depay, 46′).

Pelatih: Louis van Gaal (Belanda).

Ekuador (5-4-1): Hernan Galindez; Angelo Preciado, Jackson Porozo, Felix Torres, Piero Hincapie, Pervis Estupinan; Gonzalo Plata (Romario Ibarra, 90′), Jhegson Mendez, Moises Caicedo, Enner Valencia (Kevin Rodriguez, 90′); Michael Estrada (Jeremy Sarmiento, 74′).

Pelatih: Gustavo Alfaro (Argentina).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

close