Jasper ter Heide, Pemain Keturunan Calon Rekan Asnawi Mangkualam di Timnas Indonesia

Jasper ter Heide, Pemain Keturunan Calon Rekan Asnawi Mangkualam di Timnas Indonesia
Jasper ter Heide, Pemain Keturunan Calon Rekan Asnawi Mangkualam di Timnas Indonesia

NEXTSPORT.ID – Inilah sosok Jasper ter Heide, pemain berdarah Indonesia di Belanda yang dapat dicoba Timnas Indonesia untuk dinaturalisasi jelang ajang Piala Asia 2023.

Indonesia dianugerahi banyaknya pemain bertalenta di sepak bola. Tak hanya di Tanah Air, pemain bertalenta ini juga ada di negeri orang.

Para pemain berbakat di negeri orang ini pada umumnya adalah para pemain keturunan yang mempuyai darah Indonesia dari keluarganya.

Salah satunya yaitu Jasper ter Heide. Pemain yang sekarang bermain di Belanda ini adalah pemain keturunan Indonesia.

Belakangan nama Jasper ter Heide menjadi perbincangan karena dirinya menolak membela Belanda dan memilih Korea Selatan.

Namun keinginannya membela Taeguk Warriors tak kunjung menjadi kenyataan, menyusul belum adanya tawaran naturalisasi datang kepadanya.

Hal ini pun membuat Timnas Indonesia bisa memanfaatkan kondisi tersebut untuk melobi pihaknya dan menaturalisasinya.

BACA JUGA:  Pelatih Vietnam Cari Alasan Penyebab Kalah Dari Timnas Indonesia U-19 di Kualifikasi Piala Asia U-20 2023

Apalagi dengan latar belakangnya yang memiliki darah Indonesia tersebut, meski dirinya punya dua kewarganegaraan lain yakni Belanda dan Korea Selatan.

Lantas, siapakah sosok Jasper ter Heide tersebut? Berikut profilnya.

Profil Jasper ter Heide, Jebolan Ajax Amsterdam

Jasper ter Heide merupakan pemain kelahiran Amsterdam, Belanda pada 29 Maret 1999. Ia sendiri merupakan pemain yang memiliki tiga kewarganegaraan.

Tiga kewarganegaraan yang dimilikinya itu yakni, Belanda, Korea Selatan, dan Indonesia. Adapun untuk darah Indonesia yang ia miliki berasal dari sang ibu.

Sedangkan darah Korea Selatan dimilikinya dari sang ayah, dan kewarganegaraan Belanda didapatkannya karena ia lahir di Negeri Kincir Angin tersebut.

Karier sepak bola Jasper ter Heide sendiri bermula dari tanah kelahirannya, di mana ia menimba ilmu di SVA Assendelft.

Setelahnya ia sempat menimba ilmu di tim akademi ADO Den Haag, yakni ADO ’20, sebelum hijrah ke akademi AZ Alkmaar dan juga Ajax Amsterdam.

Setelah menimba ilmu di Ajax sejak 2014 hingga 2018, Jasper ter Heide kemudian masuk ke skuad Jong Ajax atau tim muda Ajax yang bermain di Eerste Divisie atau kasta kedua.

Total 31 penampilan dibuatnya bersama Jong Ajax dengan koleksi dua gol. Sayangnya, torehan itu tak membuat Ajax meliriknya dan memilih melepasnya ke SC Cambuur pada 2020.

Sejak saat itu, Jasper ter Heide bermain bagi SC Cambuur hingga 2022 ini dengan jumlah penampilan sebanyak dengan koleksi 46 penampilan dan sumbangan satu gol serta dua assist.

Sedangkan di level tim nasional, Jasper ter Heide pernah membela tim kelompok umur Belanda dari tim U-15, U-16, hingga U-19.

Ia merupakan rekan seangkatan Mitchell Baker dan Sven Botman yang namanya mulai merambah kancah Eropa bersama Bayer Leverkusen dan Newcastle United.

Sedangkan dalam posisi bermain, Jasper ter Heide diketahui bisa bermain di barisan belakang, dengan bertindak sebagai gelandang bertahan dan juga bek kanan.

Posisi yang dimilikinya ini mirip dengan Asnawi Mangkualam dan Rachmat Irianto. Sehingga, jika Jasper ter Heide dinaturalisasi, kedua pemain ini bisa saja tergusur posisinya dari Timnas Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

close